Melengkapkan cerita: Menolong Nurul

Ketika aku pulang dari sekolah, aku ternampak seorang kanak-kanak sedang menangis di tepi jalan. Aku berasa simpati .....

***   ***   ***   ***   ***

Ketika aku pulang dari sekolah, aku ternampak seorang kanak-kanak sedang menangis di tepi jalan. Aku berasa simpati melihat budak itu.

Aku terus menghampiri budak tersebut sambil menuntun basikalku. Rupa-rupanya budak itu ialah anak jiranku, Nurul. Aku memujuk Nurul supaya berhenti menangis. Aku menyuruh Nurul menceritakan apa yang telah berlaku. Rupa-rupanya Nurul ketinggalan bas. Aku cuba mententeramkannya dan berjanji akan menghantarnya pulang.

Aku menyuruh Nurul membonceng basikalku. Dalam keadaan panas terik, aku terpaksa mengayuh basikalku lebih berat daripada biasa menuju ke rumahnya yang terletak kira-kira 2 kilometer dari situ. Ini sungguh memenatkan. Namun, aku gembira kerana dapat menghantarnya pulang ke rumah.

Bajuku telah pun basah lencun dengan peluh setibanya kami di halaman rumahnya. Nurul kelihatan amat gembira sekali lalu mengucapkan terima kasih kepadaku sebelum ia beredar ke rumahnya.

Setibanya di rumah, aku ditegur oleh ibu bapaku kerana pulang lewat. Namun, selepas aku menceritakan peristiwa tersebut, mereka memuji tindakanku itu. Kata ayah, "Kita haruslah menolong orang yang kesusahan. Apatah lagi, jika orang itu ialah jiran atau saudara mara sendiri".

26 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Boleh tak buat cerita lain saya tak faham.

piain berkata...

kakak, sye p0n x phm ape akk tulis...






daripd: piain @ aiz

piain @aiz berkata...

kakak, sye p0n x phm ape akk tulis...






daripd: piain @ aiz

Tanpa Nama berkata...

tolong buat cerite lain boleh....saya nak yang lagi bets

Tanpa Nama berkata...

cepat la balas.....????

^_^@ berkata...

Itu pun x faham ke?????

Tanpa Nama berkata...

mmag lha ...apa lha yg kakak nie tulis !!erhh ..baek xyah buat klau mcm nie !!

Tanpa Nama berkata...

SAYA TAK FAHAM PON.

Tanpa Nama berkata...

HI SAYA DARI LANGKAWI SAYA KURANG FAHAM AKAN CITA AKAK NIE, TAPY X PE I SUKAKANYE


Tanpa Nama berkata...

apa yang korang tak paham ni?

Tanpa Nama berkata...

Don't understant

Tanpa Nama berkata...

ergh..x fhm lansong mengarut jer..

Tanpa Nama berkata...

Hujan turun dengan lebatnya pada pagi itu . Aku tidak dapat menungang basikal seperti biasa. Aku dan adik terpaksa menumpang kereta ayah untuk ke sekolah .Tiba-tiba .......

Mulakan karangan kamu dengan
Tiba -tiba

Tanpa Nama berkata...

Saye pown tk fhm...tapi takpelah tak kesah pon ������

Tanpa Nama berkata...

Babi ini

Tanpa Nama berkata...

Sapa tak faham memang bodoh

Tanpa Nama berkata...

Loceng yang menandakan berakhirnya sesi persekolahan pada hari itu berbunyi. Semua murid keluar dari kelas masing - masing untuk pulang ke rumah. Aku berjalan ke perhentian bas yang terletak di hadapan sekolah.Tiba-tiba.......

Tanpa Nama berkata...

Cuba lh buat karangan sendiri nk cakp orang . ape lah. Kalau nk ckp bodoh tu biar bertempat.

Tanpa Nama berkata...

Loceng yang menandakan berakhirnya sesi persekolahan pada hari itu berbunyi. Semua murid keluar dari kelas masing - masing untuk pulang ke rumah. Aku berjalan ke perhentian bas yang terletak di hadapan sekolah.Tiba-tiba.......

Tanpa Nama berkata...

Ni format karangan yg betulkah?

Tanpa Nama berkata...

X Paham.... Tgk Switzerland Vs Ecuador World Cup 2014 lagi syok........

Tanpa Nama berkata...

X Paham.... Tgk Switzerland Vs Ecuador World Cup 2014 lagi syok........

Tanpa Nama berkata...

Buat La Karangan "KBAT".....

Tanpa Nama berkata...

ok improff agian

Tanpa Nama berkata...

Akak kenapa karangan ni pwndwk sangat. Tajuk nya pun tak best kak. Say faham cerita ni cuma kurang isi.

Tanpa Nama berkata...

Issh...apelah korg sume ni klau x fhm x pyh la nk komen sna sni.kesian kt akak ni....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
"Anda tidak akan berjaya menjadi penulis sekiranya anda tidak menjadi pembaca terlebih dahulu"